Wednesday, 9 January 2013

Penceramah PKR


Assalammualaikum dan Salam 1Malaysia

          Beberapa hari yang lalu kawasan saya dilawati oleh pemimpin PKR. Mereka hadir dengan menyatakan bahawa belia di Sabah menolak BN. Kehadiran mereka ke kawasan saya itu tidak saya khuatiri kerana saya yakin dan percaya rakyat Sabah khususnya di Parlimen Papar cukup jernih untuk menilai.

          Namun seperkara yang amat mengecewakan saya adalah cara mereka berkempen. Semasa siri kempen mereka di Kampung Bunsihau Novoung,Papar mereka telah meletakkan seorang pelajar sekolah menengah untuk menyampaikan ceramah.

          Walaupun remaja itu adalah anak kepada pemimpin tertinggi PKR di Sabah, saya kira meletakkan remaja itu sebagai penceramah adalah sangat tidak sesuai. Remaja itu sepatutnya menumpukan perhatian terhadap pelajarannya dan sebagai seorang bapa beliau tidak sepatutnya membenarkan anak yang masih bersekolah terlibat dengan dunia politik. Remaja seperti umur anaknya itu seharusnya melibatkan diri dengan aktiviti keremajaan bersama rakan sebaya bukan aktiviti politik seperti itu. Tidak sepatutnya anak remaja itu didedahkan dengan dunia politik.

          Sangat terdesak dan ketandusan wakil mudakah mereka hingga memanipulasi pelajar sekolah menengah yang baru sahaja berada di tingkatan empat. Saya kira tindakan ini adalah sangat tidak wajar. Atau mungkin, gembar gembur mereka yang menyatakan mereka mendapat sokongan generasi muda hanyalah igauan mereka. Hakikatnya, BN Pilihan Orang Muda seluruh Malaysia.

          Saya amat berharap rakyat dapat menilai kewajaran tindakan PKR ini. Masakan kita mahu mengorbankan masa depan dan  pelajaran anak kita untuk kempen politik.

Rosnah ARS

Tuesday, 8 January 2013

Bahana Fitnah


Assalammualaikum dan Salam 1 Malaysia

          Hari ini sudah 8 hari kita berada di tahun baru masihi 2013. Saya amat berharap tahun 2013 ini mampu menjadikan kita lebih baik dan lebih positif.

          Namun, malang sungguh apabila sesetengah dari kita  tidak menjadikan tahun baru ini untuk memperbaiki diri kepada yang lebih baik,tidak muhasabah diri. Misalnya, seperkara yang patut kita jauhi ialah sifat memfitnah sesama kita dalam kehidupan. Saya melihat fenomena memfitnah ini seolah-olah menjadi budaya wajib,tidak ada segan silu memfitnah demi kepentingan diri. Saya kira, kita amat maklum, budaya memfitnah atau menuduh secara dusta tanpa bukti dan menyebarkan persepsi serong boleh menimbulkan huru-hara yang akan membawa kepada yang bencana dan bala lebih besar.

          Apa yang lebih membimbangkan anasir durjana ini mula menyerap masuk ke dalam sebilangan organisasi, pertubuhan termasuk juga parti politik, khususnya yang kononnya berwajahkan Islam.

          Kita perlu sedar, gejala memfitnah ini sangat buruk kesanya. Misalnya sejarah telah membuktikan Laksamana Hang Tuah difitnah berzina dengan gundik raja yang akhirnya mengakibatkan pertempuran saudara di Melaka. Begitu juga fitnah ke atas anak perempuan Sang Rajuna Tapa yang dituduh berzina dengan seorang pemuda di Temasek akhirnya menyebabkan pergelutan antara dua kuasa dan menyebabkan penjajahan Majapahit ke atas Singapura.

          Namun hari ini, terlebih lagi menjelang PRU13, hampir setiap hari akan muncul sebuah tuduhan baharu untuk memburuk-burukkan dan menjatuhkan kredibiliti pihak lawan. Walhal benar atau tidak sesuatu berita itu masih belum dapat dipastikan. Demikian juga manipulasi berita dan kejadian untuk mempengaruhi pandangan dan persepsi umum.

          Mungkin, ada yang membaca posting saya kali ini menganggap saya melenting kerana posting sebuah blog yang memfitnah ahli Pergerakan Puteri menjual badan demi projek. Namun, posting ini timbul kerana saya terpanggil untuk menyatakan isi hati dan pendapat saya mengenai fenomena fitnah yang semakin tidak terkawal.

          Saya amat berharap kita semua tidak mengamalkan budaya memfitnah ini demi kepentingan diri. Bayangkan jika yang difitnah itu adalah dalam kalangan ahli keluarga kita, pasti ia sangat memalukan. Maka sikap memfitnah ini harus kita buang jauh-jauh. Semoga kita terhindar dari sifat memfitnah dan difitnah.

Rosnah ARS